Valentine’s Day di Jepang

Sebelumnya mohon maaf karena sudah lama tidak update dan jarang berkunjung ke blog rekan semua. Minggu-minggu ini memang agak sibuk sekali. Namun InsyaAllah setelah ini mulai dapat mengatur waktu lagi. Kali ini saya ingin sedikit bercerita tentang perayaan hari Valentine (Valentine’s Day) di Jepang setelah membaca berita pemboikotan perayaan Valentine di beberapa daerah di detik.com.

Sama dengan perayaan hari Natal, inti dari perayaan Valentine di Jepang adalah masalah berkumpul dan memberi hadiah. Di sini tidak ada yang menghubungkan perayaan Valentine dengan agama atau yang lainnya. Yang penting party and happy. Bedanya dengan Natal, kalau Natal lebih cenderung perayaan keluarga, kalau Valentine tentu saja lebih cenderung bagi mereka yang masih dimabuk asmara. Karena itu, hari Valentine tidak seheboh Natal.

Yang khas dari Valentine’s Day di Jepang adalah coklat. Bedanya, di Jepang, coklat ini diberikan oleh cewek atau wanita ke cowok atau prianya. Bagi mereka yang sudah berkeluarga, coklat ini diberikan oleh sang istri kepada suaminya. Karena itu, bagi para pria di Jepang, dari ABG sampai pria dewasa yang masih single, hari Valentine termasuk hari yang paling ditunggu. Pertama, untuk mengetahui seberapa populer dia di mata temen-temen ceweknya. Cowok-cowok yang ganteng, kakkoi, nice looking, sering akan kebanjiran coklat. Selain mereka yang ganteng, mereka yang baik hati dan penuh kharisma mungkin juga akan menerima coklat. Di luar itu, hanya yang beruntunglah yang menerima coklat, hehe. Yang kedua adalah untuk mengetahui apakah cewek yang dia taksir mempunyai perasaan yang sama. Jika si cewek yang dia taksir memberi coklat kepadanya di hari Valentine, berarti kemungkinan besar si cowok tidak bertepuk sebelah tangan.

Tentang coklatnya sendiri, sudah tersedia 1-2 minggu di toko-toko sebelum hari Valentine. Dan tahukah rekan, hari Valentine merupakan salah satu hari yang saya tunggu. Lho kok? Menjelang hari Valentine, akan banyak etalase di mall yang khusus menjual coklat Valentine, jadi semacam pameran coklat, karena isinya coklat-coklat dari berbagai perusahaan dan hotel di Jepang. Yang asyik adalah, selalu ada etalase yang memberikan sampel gratis pada pengunjungnya! Jadi, menjelang hari Valentine begini saya dan istri rajin ke mall untuk incip-incip coklat, hehehe. Enak lho coklatnya! Tidak gatel di tenggorokan, lembut, dan nyammy… Tentu saja karena harganya memang tidak murah. Yang paling murah 300-an yen bungkusnya sekitar 3-5×8-10 cm, berisi 3-4 bola coklat kecil. Karena itu, kalau ingin makan gratis coklat senilai 300-an yen, datang saja ke etalase yang menjual coklat tersebut 3-4 kali. Jadi datang pertama ambil 1 sampel (1 bola coklat, jadi bukan secuil coklat. Mereka tidak pelit dalam ngasih sampel, kok), lalu jalan ke etalase lain, mengicipi coklat di etalase lain, trus balik lagi ke etalase pertama untuk mengambil kedua, lalu jalan ke etalase lain, mengicipi coklat di etalase lain, begitu seterusnya. Kalau misalnya takut malu atau takut diapalin mbaknya yang jaga, setelah satu putaran ditinggal dulu jalan-jalan ke tempat lain, melihat baju, misalnya. Lalu setelah beberapa menit atau jam, kita kembali lagi, untuk incip-incip lagi. Jadi kalau misalnya, ada 10 etalase, dan kita sudah berkeliling sebanyak 3-4 putaran, itu sama saja kita sudah makan coklat gratis senilai 3000-an yen, hohohohoho…. Lho, mbak yang jaga apa tidak marah? Inilah Jepang. Konsumen adalah raja. Tidak akan ada penjaga etalase yang berani marah, menunjukkan wajah masam, nyindir-nyindir, dll. Dan puncaknya adalah hari Valentine itu sendiri. Kalau kita beruntung, coklat yang kita incar akan didiskon, setengah harga! Alasannya, begitu tanggal 15, etalase-etalase penjual coklat tersebut akan dibongkar. Padahal banyak etalase yang coklatnya berasal dari luar kota. Namun jika tidak beruntung, coklat yang kita incar sudah habis.

Dan hari ini, saya mendapatkan coklat spesial dari istri saya tercinta. Kalau Anda, sudah berapa coklat yang anda incipi? Sudah berapa coklat yang anda dapat kali ini?

31 Responses to “Valentine’s Day di Jepang

  • saya juga coklat
    (Cowok Klaten)

  • aku bertahun2 di jepang… tapi gag pernah medulikan valentine kayak gini.. hehehe

    afie: gak pernah dapet coklat ya…hehehe

  • wah… enak donk cowo2 di jepang ya 🙂

  • incip-incipnya bisa dibawa pulang nggak?
    mau dong .. hehehe.
    saya ndak dapet coklat .. tapi hampir tiap hari beliin coklat buat zia .. coklat-coklatan lah 🙂

  • untung saya tidak hidup di sana soalnya tidak ganteng, kakkoi, nice looking, baik hati dan penuh kharisma bakalan nggak dapet apa apa hehehe

  • Saya malah gg ngasih ke siapa2. Hehe

    Kalo maret ada white day kan? Mo ngasih balasan apa nih buat istri Pak? hohoho

  • pak afie dpt coklat dr istri..brati paka afie ganteng, baik hati dan penuh kharisma…???? 🙂

  • sampurasun..

    artikelnya bagus,,

    bedewe, tukeran link?
    mau..mau..mau..

    punyanya bapak dah saya masukkin..
    haturnuhun..:D

    nurannisaa7.co.nr

  • buat sample sehari ada stock khusus (terbatas) atau kalau habis akan disuply terus, dok? kalo yang kedua, pedagang2 jepang benar2 baik! kalo cokelatnya ga dimakan di situ boleh ga? alias dikantongin. heheh.

    afie: hahahaha…

  • asik asik dapet coklat…..
    wah valentine kali ni menyenangkan!!!!!

  • bagi-bagi dong pak coklatnya… 😀

  • tu di, napa coklat di lura negeri yummy yach..kalu di sisn rasanya manis pating nyelekit di gigi en bikin senut-senut..baunyanya juga wangi kayak parfum bukan aroma coklat, tanya kenapa?

  • dulu sy jg pernah dokt dpt cokelat dr tmn wanita di kelas (waktu sma). Sy sih cuek aja, tp tetep cokelatnya di makan juga 😀

  • mentang2 di jepang, yang ngasih istrinya. he2.

    afie: di indonesia yang ngasih ya tetep si istri kok…hehehe….pokil ya aku…:p

  • pak kok tanggal 14 bisa identik dengan coklat? ada sejarahnya gak?

    afie: waduh, nanya tentang virus aja, jangan sejarah…:p

  • iki HOAX kih! ora ono potone…

  • Lha valentin kemarin itu aku gak dapet coklat tuh gimana pak dokter.Berarti aku gak kakkoi nuh (apa pula itu?!).Yg ada banku bocor jam 11 malem. :((

  • bagi-bagi dunk Pak….

  • kakkoi opo se?

    afie: keren, cool…

  • Whoa…
    Gak dapet cokelat sama sekali nih.
    Nasib dah.

  • RoZa 'zHaiCHi mOmO'
    9 years ago

    huaaaaa…..vday kmarin juga senengg…dapeet coklattt banyaK^^…EVERYBODY’S LOVES CHOCOLATE!!

  • ya wis, selamat deh…
    saya pribadi ga begitu nggagas apa itu Val day, pengen ngasih coklat ato nodong minta coklat bisa kapan saja. *skalai lagi menurut saya pribadi* :mrgreen:
    suwun

  • msh d bln february.. happy Valentine yach buat Afie, Lina n Aiko..
    aku valentine kerja keras on business trip Bangka, Belitung, Pangkal Pinang n Bali…
    uugghhhh… capee dechh…
    ..hmm.. tapi aku sempet tinggalin coklat buat keluarga tersayang loh sebelum berangkat keluar kota he he he..

  • mamahnya nikeisha
    9 years ago

    wah senangnyaaa dpt coklat 🙂
    saya malah lupa sabtu kmrn tgl 14, nyesel euy, coba kalo inget kan bisa kasih coklat ya ke suami 🙁
    *nantipulangkantormampirkesupermarketbelicoklat*

  • valentin memang diamana-mana pasti meriah ramai, penuh dengan coklat dan bunga. tapi klo saya lebih suka menyebut tgl 14 febryari sebagai hari kasih sayang bukan valentin *sama pa beda ya??*

  • valentine day, ambil yang baiknya…merupakan hari silaturrahim

  • Banyak cewek yang sangat senang kalo dikasih bunga (maksudnya bunga dari uang)di rekening

  • Wah,,,, Cewenya yah yg kluar modal….
    hohohoho…..

  • ndak punya yang mo dikasih coklat 😀

  • saya tahu dari komik jepang yang saya baca.
    kasihan ceweknya ya, selaen harus keluar modal, harus berani ngutarain perasaannya duluan pula ^^; yang cowok enak2 aja 😛
    biasanya tunggu sebulan lagi (white day – 14 maret), giliran cowok yang ngasih coklat balesan ke cewek yg mereka suka ^^

  • waaaaah.. coklat gratiiiiis.. ^_______^ mau dunkz..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

Skip to toolbar